Al-Quran

Tuesday, October 27, 2009

Dirgahayu Yang Dipertuan Besar Ke 11

video












Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan yang ke 11 dalam upacara istiadat pertabalan. Semuga negeri ini aman dan makmur dibawah pemerintahan tuanku.


Raja Dan Yang Dipertuan Bersar Negeri Sembilan yang terdahulu sebahagian dipetik dari buku Takhta Kerajaaan Negeri Sembilan oleh Tan Sri Abdul Samad Idris:-



1. Raja Melewar 1773-1795

2. Raja Hitam 1795-1808

3. Raja Lenggang 1808-1824

4. Raja Raden 1824-1861

5. Yamtuan Imam (Adinda)1861-1869

6. Tengku Ampuan Intan 1869-1872 (memangku)

7. Yamtuan Antah (Putera Raja Radin)1872-1888
















8. Tuanku Muhammad (Putera) 1888-1933















9. Tuanku Abdul Rahman (Putera) 1933-1.4.1960













10. Tuanku Munawir (Putera) 1960-14.4.1967












11. Tuanku Jaafar (Adinda)1967-27.12.2008














12. Tuanku Muhriz (Putera Tuanku Munawir) Dimasyurkan 28.12.2008 dan ditabalkan pada 26.10.2009


Sunday, October 25, 2009

Istiadat Bersiram


Perarakan menghela Takhta Rencana meninggalkan perkarangan Istana Besar Seri Menanti menuju ke Panca Pesada untuk istiadat bersiram.









Didahului oleh pasukan Dikir Rebana.












Tuanku Muhriz dan Tengku Ampuan bersemayam diatas Takhta Rencana.








Takhta Rencana dihela oleh pegawai/dato' 99 istana.























Doa ditampung dipimpin oleh mufti kerajaan Negeri Sembilan menandakan istiadat bersiram berakhir.













Thursday, October 22, 2009

Pameran Kereta Antik Dan Kelasik



Disepanjang jalan dari Seremban ke Seri Menanti tadi banyaklah bena dan kain pemidang juga panji-panji ditegak dan digantungkan. Dahulu dikhabarkan alat-alat kebesan dikeluarkan satu persatu oleh datuk datuk bergelar di Istana.





Sempena pertabalan DYMM Yang Dipertuan Besar yang ke 11 banyak acara diatur diantaranya pameran kereta yang aku sendiri mengambil bahagian ini. Malam nanti akan diadakan Forum Perdana.
Diantara deretan kereta Volkswagen









Sedang melintasi Panca Persada berlatarkan Istana Lama














Friday, October 2, 2009

Bencana atau amaran

Dalam pertengahan tahun-tahun lapan puluhan aku sangat meminati lagu-lagu puisi dari penyanyi seperti Suhaimi Mior Hassan,M Nasir dari Kembara dan juga Ebet G Ade penyanyi lagu puisi Indonesia.[sekarang aku masih meminati mereka]. Meraka berkarya dalam berbagai tema. Sosok Abet G Ade ini sangat mendalam dengan tema dakwahnya dan alam sekitar. Salah sebuah lagu beliau seperti sedutan dari youtube ini.





Cuba perhatikan disekeliling kita sekarang setiap sudut ada bencana ataukah peringatan dari Allah yang manusia seolah-olah mulai lupa kepadaNya. Apakah kita lupa tsunami yang melanda Acheh dan negara sekitarnya termasuk kita pada 26 Disember 2004.Gempa bumi di Lautan India menyebabkan tsunami melanda banyak negara dan mengorbankan lebih 150,000 orang.Foto dibawah keadaan selepas gempa minggu ini.

Kesan Gempa Di Padang


Minggu ini dunia dikejutkan lagi dengan ombak tsunami di negara--negara Polesinia- Samoa, Samoa Amarika dan Fiji, beratus jiwa yang terkorban.Dan pada masa yang hampir sama Filipina juga dilanda oleh ribut tropika Ketsana , Indonesia khususnya daerah Padang Sumatra Barat digegarkan oleh gempa yang dahsyat. Ini semua mungkin peringatan dari Allah kepada kita yang lalai tentang kekuasannya.
Kesan Ribut Ketsana Di Filipina