Al-Quran

Sunday, August 31, 2008

Hari Merdeka/Kebangsaan Ke 51

.
video

Merdeka kah kita setakat laungan-laungan sahaja, merdekakah kita hanya setakat menati pesta-pestaan di Padang Merdeka, di KLCC atau dimana sahaja. Kehadiran siapakah yang paling banyak ditempat itu atau ada dalam tanggapan, yang tidak hadir tidak petriotik lalu selepas detik 12 malam itu anak-anak kita tak ketahuan hala tujunya. Kemanakah mereka tuju selepas itu, adakah mereka terus pulang dan berfikir sebelum tidur atau adakah mereka lepak-lepak ditempat tadi . Yang nyata fikiran kita belum merdeka sekiranya kita membenarkan diri dan keluarga kita terjebak dalam kemungkaran. Kasihanilah mereka. Kita boleh menyanjungi pejuang terdahulu membela meruah ibunda, tapi siapakah yang menjaga meruah kita sekarang? Oleh itu aku menyeru diri aku dan isteri aku melindungi anak-anak dari perlakuan sebegitu. Marilah kita menyambut hari ini dengan cara yang paling afdal dan baik untuk semua.

Ini ada lagi cerita menarik, serupa tapi tak sama, tak sama tapi hampir serupa. Di sebelah kanan gambar ialah logo Hari Kebangsaan Ke51 tahun ini (2008). Dan disebelah kiri ialah logo barangan buatan Taiwan. Setelah diamati gambar itu apakah yang ada dalam fikiran kita. Walau apapun selamat menyambut hari merdeka.

Friday, August 8, 2008

06 Syaaban1429H/08.08.08


Ada apa dengan tarikh? Tiada apa yang istimewa dengan tarikh, ia hanyalah satu angka yang manusia yang taksub dengan sesuatu yang dianehkan tetapi hakikatnya tidak begitu. Satu tarikh hanyalah tarikh yang dapat mengukur atau menghitung hari yang ada dan hari yang telah lepas. Hari ini ialah perasmian Sukan Olampik Baijing, semuga kontijen kita akan berjaya seperti yang dirancangkan.
Tapi bagi aku hari ini sudah amat genting bagi orang-orang seperti aku kerana hari ini tahun hijrah telah menjangkau ke bulan Syaaban diantara tiga bulan yang dituntut menggandakan amal ibadat seperti berpuasa sunat. Selepas ini tentulah bulan Ramadhan akan menjelma seterusnya Syawal. Inilah yang aku katakan genting tadi kerana perbelanjaan sebelum bulan Syawal dimana membeli pakaian baru anak-anak dan perbelanjaan lain lain agak memeningkan dengan keadaan ekonomi sekarang ini. Bagaimanakah hendak bersederhana dengan input yang ciput. Bagaimanakan agaknya rupa pakaian yang dan makan yang sederhana. Bagaimanakah rasanya makanan yang sederhana (selama ini tekak mereka telahpun lali dengan beras 15% hancur)bagi orang-orang yang telahpun hidup sederhana. Tanyalah mereka yang menyarankan hidup sederhana itu, selalukah mereka makan nasi dari beras 10% hancur, setidak-tidaknya atau 5% hancur. Walau apapun mari kita berhibur dengan lagu Hang Mokhtar ini yang aku ambil dari youtube. Kepada penyanyi ini yang aku ikuti dari zaman 80'an lagi tolong benarkan aku menggunakan video ini ye.

video

Manusia juga dikurniakan akal, bagi orang seperti aku bolehlah berdikit-dikit dari sekarang untuk membuat persedian keperluan anak-anak (macamlah ramai) bagi menyambut hari bahgia itu. Tak buek macam tu sapo nak nolong eh nanti. Budak-budak mano deh goti kito boduit ko tak, tau aadoo yo.